Mengapa Malaysia Klaim milik Indonesia?!

anti-malaysiamalonlast21

contekgp21malingsia1

Seminggu belakangan ini, rakyat Indonesia {tentunya termasuk saya} geram dengan Malingsia karena klaimnya [lagi] terhadap produk kebudayaan milik  Indonesia. Rasa geram ini berdasarkan penyangan iklan wisata Malingsia yang disebarkan melalui Discovery Channel, dan itu meluas seantero dunia. Malingsia berkilah kalau iklan tersebut bukan atas nama pemerintahnya, tapi hasil kreasi pihak swasta.

Seminggu ini pula, saya hunting berita di Internet dan televisi, semisal di Detik.com, Metro Tv, Tv One, Kompas, dan Indopos–sekedar bentuk kecintaan dan kepedulian terhadap Indonesia plus kebencian kepada Malingsia–dan hasilnya sebagai berikut:

1. Berbagai klaim Malingsia, disebabkan oleh konsekuensi slogan berani yang telah dikibarkan sebagai Ikon pariwisatanya: Malaysia, Trully Asia. Trully Asia bermakna bahwa segala sesuatu yang ada di Asia, maka dapat dinikmati ketika wisatawan datang ke Malingsia. Dengan demikian, mereka harus mengkondisikan sebuah politik marketing yang mengarah ke sana. Ini tidak akan terjadi, bilamana Indonesia yang seringkali menjadi korban, memiliki pertahanan yang kokoh, dalam hal ini ialah pengakuan UNESCO terhadap produk budayanya. Ketidakpedulian Indonesia terhadap hak cipta, hak paten, kemudian dianggap sebagai sebuah kesempatan emas “peluang pasar yang menjajanjikan” bagi Malingsia untuk mempromosikannnya dan itu jelas-jelas untuk kepentingan mereka [baca: kepentingan komersil, karena ini adalah pariwisata].

“being TRULY ASIA, doesn’t mean you can STEAL everything in ASIA and claim it as Yours..”

2.  Malingsia termasuk wilayah berkebudayaan Melayu, mayoritas merasa homogen sebagai “bangsa” Melayu. Namun, kenyataan di sana, terlalu banyak imigran, dan kebudayaan Melayu mengalami desakan disana-sini. Malingsia mengalami sebuah krisis indentitas, mereka belum memiliki formulasi tepat karena konsep Melayu telah menyakiti bangsa lainnya, berbeda dengan Indonesia. Berbeda-beda suku, tapi tetap bangga menyatakan bahwa kami adalah orang Indonesia. Malingsia bukan negara melayu karena banyak perbedaan, namun adakah formula lainnya?. Selanjutnya, dengan keadaan ini, mereka sering mencontoh, dan tidak kreatif. Lihatlah bendera negaranya, lambangnya, bahkan perangko saja juga maling dari cerita rakyat Indonesia {see Pict. Above}.

Malingsia (si Plagiat segala Bidang)

Malingsia (si Bangsa Krisis Identitas)

3. Klaim berbagai milik orang lain, apapun alasannya, jelas bukanlah perilaku terpuji, bukan mulia, tidak beretika, dan uncivilize. Kata yang sulit ditemukan untuk sebuh deskripsi kondisi demikian, kecuali maling. Ya, Malaysia adalah negara atau bangsa maling, dan tak ayal rakyat Indonesia yang memiliki nasionalisme tinggi menamakan Malaysia dengan sebutan Malingsia. Dengan pengalaman yang terus berulang, dan menunjukkan sifat hubungan bertetangga tingkat negara yang tidak sehat, maka tak pantaslah Malingsia berkata kepada Indonesia, bahwa kita adalah bangsa serumpun.

Malingsia, kita {Indonesia} tidak lagi serumpun!!!

4. Sebagai pengayaan terhadap apa yang telah diambil oleh pihak lain, khususnya Malingsia, berikut adalah daftarnya

( Source : suciptoardi.wordpress.com)

Data Klaim Negara Lain

Atas Budaya Indonesia

Berikut ini adalah daftar artefak budaya Indonesia yang diyakini dicuri, dipatenkan, diklaim, dan atau dieksploitasi secara komersial oleh korporasi Malingsia:

  1. Naskah Kuno dari Riau oleh Pemerintah Malaysia
  2. Naskah Kuno dari Sumatera Barat oleh Pemerintah Malaysia
  3. Naskah Kuno dari Sulawesi Selatan oleh Pemerintah Malaysia
  4. Naskah Kuno dari Sulawesi Tenggara oleh Pemerintah Malaysia
  5. Rendang dari Sumatera Barat oleh Oknum WN Malaysia
  6. Lagu Rasa Sayang Sayange dari Maluku oleh Pemerintah Malaysia
  7. Tari Reog Ponorogo dari Jawa Timur oleh Pemerintah Malaysia
  8. Lagu Soleram dari Riau oleh Pemerintah Malaysia
  9. Lagu Injit-injit Semut dari Jambi oleh Pemerintah Malaysia
  10. Alat Musik Gamelan dari Jawa oleh Pemerintah Malaysia
  11. Tari Kuda Lumping dari Jawa Timur oleh Pemerintah Malaysia
  12. Tari Piring dari Sumatera Barat oleh Pemerintah Malaysia
  13. Lagu Kakak Tua dari Maluku oleh Pemerintah Malaysia
  14. Lagu Anak Kambing Saya dari Nusa Tenggara oleh Pemerintah Malaysia
  15. Motif Batik Parang dari Yogyakarta oleh Pemerintah Malaysia
  16. Badik Tumbuk Lada oleh Pemerintah Malaysia
  17. Musik Indang Sungai Garinggiang dari Sumatera Barat oleh Malaysia
  18. Kain Ulos oleh Malaysia
  19. Alat Musik Angklung oleh Pemerintah Malaysia
  20. Lagu Jali-Jali oleh Pemerintah Malaysia
  21. Wayang Kulit oleh Malingsiya
  22. Keris oleh Malingsiya
  23. Tari Pendet dari Bali oleh Pemerintah Malaysia, Malaysia gilaaa……., Pemerintah tindak dong…!!!! jangan jadi penonton….!!! Kalo ga digampar mana kapok? Lama2 pulau jawa, gunung lawu, garuda pancasila bakalan diklaim juga!!!

————–

Sumber Daftar: BudayaIndonesia.org

About Pak RM

Guru sejarah dan Antropologi di MAN 1 Surakarta. Blogger di kompasiana dan berikhtiar untuk memajukan pendidikan Indonesia

Posted on 2 September 2009, in Info Terbaru. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: